Old School (Movie Review)

film

Salah satu film paling lucu tahun 2003, Old School adalah layar perak emas bagi siapa saja yang hidup kehidupan hewan pihak perguruan tinggi atau pernah menghuni lorong-lorong rumah persaudaraan tercinta. Dalam semangat Animal House dan PCU, Old School menyatukan amalgam aneh laki-laki dewasa yang merusak malapetaka di kampus mereka melalui pesta liar, pranks keterlaluan, dan kegiatan langsung kriminal. Dibintangi Luke Wilson, Vince Vaughn, dan Will Farrell (dari Saturday Night Live ketenaran), Old School dibaca seperti drama komedi SNL besar. Anda akan tertawa sendiri konyol atas ini.

Ketika Mitch Martin (Luke Wilson) LayarKaca21 ke rumah lebih awal dari seminar bisnis di pekerjaan luar biasa yang membosankan, ia menemukan pacarnya mengkhianati dia. Mereka putus, dan dia dipaksa untuk pindah. Pindah ke off-kampus tinggal di sekolah lamanya, teman Mitch Frank Ricard (Will Farrell) dan Bernard “Beanie” Campbell (Vince Vaughn) bernostalgia tentang kemuliaan hari persaudaraan mereka. Hari-hari semua menyenangkan dan tidak ada pekerjaan … Frank menikah, meskipun upaya Beanie untuk berbicara kepadanya dari itu di altar (selama upacara), tapi dia cepat tumbuh sedih dan rindu untuk menikmati kebebasan mudanya sekali lagi. Sementara itu, Beanie adalah pria keluarga bonafide dengan bisnis yang sukses, tapi ia juga ingin menghidupkan kembali menyenangkan hari persaudaraan mereka.

Bersama-sama, tiga orang memutuskan untuk mengubah rumah Mitch ke dalam persaudaraan. Mereka merekrut serangkaian siswa ketidakcocokan dari sekitar kampus – kutu buku, menolak sosial, pria tunawisma, dan womanizers sembilan puluh tahun. Ritual perpeloncoan berada di luar deskripsi, dan pihak-pihak yang ridiculously aneh dan lucu. Semua akan baik (untuk semua orang tapi Frank yang istrinya menangkap dia berjalan menyusuri jalan utama telanjang) sampai Dekan Bidang Kemahasiswaan Gordon Pritchard (Jeremy Piven), mantan teman sekelas terasing dari tiga orang, memutuskan untuk menindak persaudaraan. Ketika dia melakukannya, persaudaraan harus melewati serangkaian tes dan rintangan untuk mempertahankan piagam mereka (dan ini, iklim tinggi-titik film, juga yang paling lucu dari semua).

Menyenangkan dari awal sampai akhir, Old School tidak akan memenangkan penghargaan untuk adegan dramatis atau sinematografi. Tapi itu akan memenangkan banyak poin sebagai komedi langsung lucu. Jika Anda belum melihat film ini, maka Anda benar-benar tidak tahu apa yang Anda hilang. Old School adalah kultus komedi klasik memenuhi impian yang tak terhitung jumlahnya mantan anggota perguruan tinggi persaudaraan yang sakit untuk menghidupkan kembali hari-hari pesta terbesar dalam hidup mereka. Karena itu sangat lucu, Old School adalah pasti harus-lihat film yang. Miss it risiko Anda sendiri …

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.